Metode Kerja Kelompok

Metode kerja kelompok atau bekerja dalam situasi kelompok mengandung pengertian bahwa siswa dalam satu kelas dipandang sebagai satu kesa­tuan (kelompok) tersendiri ataupun dibagi atas kelompok-kelompok kecil (sub-sub kelompok). Kelompok bisa dibuat berdasarkan:

  1. Perbedaan individual dalam kemampuan belajar, terutama bila kelas itu sifatnya heterogin dalam belajar.
  2. Perbedaan minat belajar, dibuat kelompok yang terdiri atas siswa yang punya minat yang sama.
  3. Pengelompokan berdasarkan jenis pekerjaan yang akan kita berikan.
  4. Pengelompokan atas dasar wilayah tempat tinggal siswa yang tinggal da­lam satu wilayah yang dikelompokkan dalam satu kelompokan sehingga memudahkan koordinasi kerja.
  5. Pengelompokan secara random atau dilotre, tidak melihat faktor-faktor lain.
  6. Pengelompokan atas dasar jenis kelamin, ada kelompok pria dan kelom­pok wanita.

Sebaiknya kelompok menggambarkan yang heterogin, baik dari segi kemapuan belajar maupun jenis kelamin. Hal ini dimaksudkan agar kelompok­kelompok tersebut tidak berat sebelah (ada kelompok yang baik dan ada ke­lompok yang kurang baik) .

Kalau dilihat dari segi proses kerjanya maka kerja kelompok ada dua macam, yaitu kelompok jangka pendek dan kelompok jangka panjang.

  1. Kelompok jangka pendek, artinya jangka waktu untuk bekerja dalam ke­lompok tersebut hanya pada saat itu saja, jadi sifatnya insidental.
  2. Kelompok jangka panjang, artinya proses kerja dalam kelompok itu bu­kan hanya pada saat itu saja, mungkin berlaku untuk satu periode tertentu sesuai dengan tugas/masalah yang akan dipecahkan.

Untuk mencapai hasil yang baik, maka faktor yang harus diperhatikan dalam kerja kelompok adalah:

  1. Perlu adanya motif (dorongan) yang kuat untuk bekerja pada setiap ang­gota.
  2. Pemecahan masalah dapat dipandang sebagai satu unit dipecahkan bersa­ma, atau masalah dibagi-bagi untuk dikerjakan masing-masing secara in­dividual. Hal ini bergantung kepada kompleks tidaknya masalah yang akan dipecahkan
  3. Persaingan yang sehat antarkelompok biasanya mendoronganak untuk be­lajar.
  4. Situasi yang menyenangkan antar anggota banyak menentukan berahsil tidaknya kerja kelompok.
About these ads

1 Komentar (+add yours?)

  1. jacky
    Mei 11, 2010 @ 14:03:00

    apa kelebihan dari metode tersebut dan kerurangan dari metode tersebut ,,, tlong blas di emailq ya exsitance_band@yahoo.co.id

    Balas

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: